Half Deen Series; Event Terbaik di 2019

Half Deen Series adalah event terbaik yang pernah saya ikuti di tahun 2019. Menariknya, tanggal event ini pun memorable bagi saya

22 Desember

Sepanjang acara, Alhamdulillah tidak terkantuk sama sekali, even a sec, padahal acara ini berlangsung 3 jam, malam hari pula dan pembahasannya ya tentang tauhiid, sebuah materi yang tidak dengan mudah dapat tersampaikan oleh setiap orang.

Selain karena antusias, tapi juga serasa banyak mendapatkan AHA MOMENT dari Allah.

Berbisik dalam hati, “Ya Rabb, skenarioMu indah banget. What’s next? Ada cerita apa lagi ke depannya nanti? Apapun itu, mampukan.”

Bahkan saat menulis caption ini, rasanya tidak akan mampu melukiskan rasa syukur dan hikmah yang didapatkan dari pembahasan Ust Nuzul Dzikri, Lc di event ini. Sangat berharap, bukan hanya euforia sesaat namun benar-benar ada dampaknya di diri ini.

Jadi teringat salah satu pesan seorang teman, saat kami terlibat dalam sebuah event: Jika ada 1 saja orang yang berubah karena event ini (pastinya karena Allah berkehendak), semoga penyelenggara pun mendapatkan pahala dan rahmat dari Allah.

Doa yang sama pun, saya sematkan untuk para penyelenggara event Half Deen ini dan kepada teman-teman yang menjadi jalan Deva hadir di event ini πŸ™‚

*foto diambil sesaat sebelum event dimulai

#30haribercerita
#halfdeen #30hbc2001

@30haribercerita

Ladeva

Belajar Bareng Yuk

Semalam saya hadir di sebuah kajian ilmu bersama beberapa sahabat. Ada satu pertanyaan dari jamaah, yang membuat saya berpikir lama dan saat menjawabnya, Ustadz Nuzul Dzikri, Lc (yang merupakan pengisi materinya) agak tersendu dalam menjawab.

Pertanyaannya lebih kurang: jamaah ini sudah cukup sering hadir di kajian ilmu, namun beberapa waktu lalu, dia diajak ke cafe/ bar oleh seorang temannya. Di perjalanan, ada saja reminder atau alarm yang ia temui – seakan-akan Allah ingin mengingatkannya untuk tidak datang ke sana, bahkan hingga ke depan pintu cafe/ bar hadir seorang pengemis untuk meminta-minta. Di sana dia tersadar, “there something Allah want to tell him”. Namun, ia tetap masuk dan memilih tidak meminum alkohol.

Ia bertanya ke Ustadz, apakah beberapa rententan yang ia temui saat menuju cafe/ bar tersebut adalah pertanda bahwa Allah mencoba meluruskan langkahnya?

Ustadz menjawab panjang dan mendalam. Singkatnya: jika kita mau berpikir dengan hati, ilmu dan serta keyakinan, iya itu adalah pertanda dari Allah. Allah gak mau kita jatuh lagi. Allah gak mau kita jauh lagi. Namun, kita sebagai manusia masih sering melanggar peraturannya, menafikkan semua kebaikan yang Allah sudah kasih ke kita (di titik inilah Ustadz agak tersendu menjawabnya).

Fabiayyi alaa irobbikumatukadziban.

***

Sebentar lagi berganti tahun Masehi. 2020.

Pasti sudah banyak di antara kita yang sibuk membuat resolusi.

Saya pun beberapa hari lalu juga sudah membuat beberapa rencana dan target, seperti yang tahun lalu saya lakukan. Saat membuat rencana ini, membuka-buka catatan sepanjang tahun 2019, masyaa Allah betapa banyak rezeki yang Allah limpahkan. Tapi rasanya dosa pun masih menggunung. Lupa atas semua kebaikan yang sudah Allah berikan.

Semoga masih ada kesempatan untuk bisa lebih baik lagi. Makin bijak dalam membaca hikmah dan membuat prioritas dalam hidup. Berfokus untuk menjadi hambaNya yang bertaqwa.

Kita sama-sama belajar yuk πŸ™‚

Quran Quotes - Call upon me, I will respond to you

Bismillah…

Ladeva

One Word for 2016: Faith

Hello everyone! πŸ™‚

Faith di sini lebih ke rasa meyakini bahwa apa pun yang terjadi di hidup kita, mau hal yang besar atau kecil, harus diyakini sebagai hal yang terbaik untuk kita dapatkan, saat ini – dari sudut pandang Sang Maha Kuasa, yaitu Allah SWT. Untuk istilah Islaminya adalah Tauhiid.Β 

Faith – kadang bisa naik, bisa turun. Depend on what we do, with who we live and where do we stay. Berharapnya di tahun 2016, faith saya bisa lebih stabil, no matter what obstacles in my life.

Di awal tahun 2015 lalu, saya menulis One Word for 2015: ExploreΒ dan Alhamdulillah kata itu benar-benar berhasil menuntun saya untuk bereksplorasi sepanjang tahun. Membuat beberapa keputusan yang gak biasa saya ambil. Dan mungkin bagi orang yang sudah lama mengenal saya akan bereaksi, “Seriously, you did that?” πŸ˜€ Dan di awal menulis tahun lalu, kata Explore itu muncul karena berbarengan dengan rencana traveling yang cukup padat sepanjang 2015 tapi ya mau dikata apa masih sedih tiap ingat tiket yang harus hangus, rencana hanya tinggal rencana. Justru saya melakukan perjalanan ke Padang selama 10 hari – di luar rencana yang sudah dibuat sebelumnya dan yeah…jalan-jalan jarak pendeklah di sekitaran sini aja. Life! Dari berbagai penundaan rencana di tahun 2015 akhirnya ya akhirnya belajar bahwa “Explore” bukan hanya sesederhana travelling tapi bagaimana kita mengembangkan kemampuan diri agar pengetahuan semakin luas dan pemanfaatannya bisa berguna bagi banyak orang.

Rasanya 2015 akan sulit saya lewati jika tidak ada ilmu tauhiid dari berbagai arah. πŸ™‚

Lalu, apakah Ransel Ijo akan terus traveling di 2016? Insya Allah iya. Ada satu tujuan yang sedang saya persiapkan. Setiap kali ingat tujuan ini, rasanya too big to come true tapi bismillah aja. Nih lagi-lagi ‘Faith’nya harus ditambah. Hehehe…

IMG_5988.JPG
Very fine day at Telaga Cikeas. Taken by K’ Lukman

Yuk ah, tambahin kadar Faith kita biar semakin asik ngejalanin hidup. Agar ketika diberi nikmat kecil bisa tetap bersyukur, terus dipercaya kenikmatan-kenikmatan lainnya dengan porsi yang lebih besar lagi. πŸ™‚

Sekarang gantian yuk, what is your word for 2016?

Waiting here to read all your comments.

See ya!

R.I