iEat

Review Rujak Jangkung 212 Megaria

Hayooo kalo liat angka 212 langsung ingat apa?

Sayup-sayup terdengar jawaban: Wiro Sableng! Yes, kamu masuk jebakan umur. Hahaha…

Ampun…ampun…balik lagi ke Rujang Jangkung 212 Megaria. 

Tempat makan rujak yang berlokasi di dekat Stasiun Cikini, menawarkan ragam buah-buahan yang segar. Ketika saya memesan rujak ini, mata saya tidak mau lepas dari tumpukan pepaya mengkal yang sudah dikupas! Alamak, saya bisa banget membayangkan bunyi kretek saat pepaya itu saya gigit. Saya suka banget!

  

Keliatan kan tuh pepaya mengkalnya? Slurp!

Entah saya yang kurang pergaulan atau apa *halah* tapi ini kali pertama saya makan rujak dengan jeruk bali. Rasanya bagaimana? Asem-asem segar dan pedas. Dahsyat banget bumbunya. Tidak perlu repot bilang, “Mau pedas” atau “Sedang aja pedasnya”, bumbu ini pas banget di lidah saya. Kentalnya itu lho…haduh!

Selain pepaya mengkal dan jeruk bali, ada pula jambu, kedondong, nanas, bengkoang, dan jambu biji sebagai kesatuan yang rancak di rujak ini. Ada buah yang manis tapi ada juga yang asem. Dan potongannya besar-besar. Kenyang dong? Kemarin saya makan gado-gado ini bertiga dan kenyang! Apalagi jika sendiri. Saran nih jika makan rujak, minumnya air putih saja biar rasanya gak ambyar. 

Harga seporsi rujak ini Rp 20.000. Sedikit lebih mahal dibanding rujak di pinggir jalan tapi rasa dan tempat yang nyaman ya sebandinglah dengan harganya.

Tapi Dev, kalau saya gak suka rujak gimana? Tapi harus nemenin orang di restoran ini. :/

Jangan manyun, kamu bisa sekalian icip mpek-mpeknya yang bervariasi. Ada mpek-mpek kapal selam, lenjer, dan sebagainya.

  

Okesip, saya mau dong ke sana! 

Catat nih alamatnya: 

Metropole, Jalan Pegangsaan no. 21, Jakarta – Indonesia

Buka setiap hari dari jam 12 siang sampai jam 9 malam. 

Perut kenyang, hati senang. Tinggal melipir sedikit…ke bioskop deh! 😀

R.I

iEat, iTravel, Uncategorized

iEat: 3 Masakan Makassar Terenak versi Ransel Ijo

Setelah beberapa minggu lalu saya menulis tentang deretan masakan Padang yang terenak versi saya, sekarang saatnya kita jalan-jalan ke Makassar.

Kali pertama saya ke Makassar adalah di pertengahan Agustus tahun 2013. Saat itu melakukan road trip sampai ke Toraja dengan berbekal tiket murah dari maskapai kesayangan yang itu tuh *bisikin*. 😀

Oke mari kita mulai.

Coto Makassar

Perlengkapan masaknya keliatan sederhana banget Tapi rasanya...enak banget! Bintang 5.
Perlengkapan masaknya keliatan sederhana banget Tapi rasanya…enak banget! Bintang 5.

 

Syukurlah ketika kaki saya baru melangkah di Makassar, ada seorang kenalan teman di Makassar yang langsung menjamu kita di restoran dekat kantornya, yaitu masakan Coto Makassar dengan menggunakan ketupat. Meski mangkuknya kecil tapi dagingnya banyak banget. 😛 Santannya itu lho juara!

Coto Makassar

Pallu Basa

Pallu Basa

Saya ingin coba Palu Basa karena kata seorang teman, rasanya nendang banget. Dan ternyata benar. Memang tidak jauh berbeda dengan Coto Makassar tapi rasanya lebih ‘berat’ dari Coto Makassar. Bingung euy jelasinnya gimana, kental dan sangraian kelapanya itu lho…juara! Dan yang pasti waktu itu mangkuk saya sampai bersih. Hahahaa!

Mie Titi

Nah ini saya coba saat mau makan malam sesaat sebelum lanjut ke Toraja. Diskusi sana-sini mau makan di mana sampai tibalah kami di restoran Jl Boulevard Ruko Rubi II, Panakkukang yang katanya terkenal banget dengan Mie Titinya. Full house tuh restoran. Begitu Mie Titi tiba saya bengong, rasanya unik. 😀

Mie Titi

Ciri khas masakan Makassar yang kentara banget adalah penggunaan rempahnya yang berlimpah. 11-12 lah ya sama Padang. Uhuk! Mungkin inilah penyebab lidah saya cukup cocok dengan ketiga masakan Makassar di atas.

Duh, abis nulis daftar ini saya jadi pengin ke Makassar lagi. Hahaha…

Pengin snorkeling sampai gosong di Tanjung Bira, sampai ke Pulau Kambing, dan Pulau Liukang.

IMG_2986Atau berenang cantik kayak gini:

IMG_3111

Atau sekedar ngeliat sunset di Ramang-Ramang kayak gini:

Ramang-Ramang

Nah, karena waktu itu full road trip, kalau saya ada kesempatan lagi ke Makassar, saya mau ah nyobain hotel-hotel di Kota Makassarnya, seperti Miko Hotel Makassar, Amaris Hotel, dan Tune Hotel Makassar, yang jaraknya tuh dekat banget sama Pantai Losari. Itu lho highlightnya Makassar. Biar bisa foto kayak gini. Uhuk!

Pantai Losari

Apalagi sekarang mah ya udah ada Traveloka, yang nyediain informasi lengkap tentang segala jenis hotel dan tiket ke mana aja. Sekali klik bisa tahu harga yang perlu kita bayar. Gak ada lagi deh kaget-kagetan pas di resepsionis, “Oh, yang biaya ini belum di-cover di pembayaran online kemarin.” Uhuk!

Kayaknya seru ya kalau ketika mau traveling semua akomodasi sudah siap tersedia. Sekalinya tiba di bandara, udah jelas mau nginap dimana dan mau ngabisin waktu kayak gimana. Ah…kakiku gatal mau jalan-jalan!

R.I

iEat

iEAT: 5 Masakan Padang Terenak versi Ransel Ijo

*siapin posisi cacing-cacing di perut agar gak berisik saat baca tulisan ini*

Sebagai anak yang orang tuanya asli Padang meski jarang banget mudik ini, makanan padang tuh cuma ada 2. Enak dan enak banget. Apa ya masakan padang yang saya tidak suka? Mmm…rasanya gak ada.

Jadi ingat, tiap kali saya ke luar kota bareng bapake (ayo kita panggil bos saya pake sebutan bapake saja ya), dia pasti langsung request, “Makan di mana aja boleh asal jangan di rumah makan padang!” Hehehe…itu nyindir saya sebenarnya karena saya pasti lebih milih ke rumah makan padang daripada harus ke rumah makan di pinggir jalan yang belum pasti enak atau gaknya. Nah, kenapa harus yang di pinggir jalan? Yak arena kalau lagi ke luar kota, jarang kak kita nemu restoran. Lah di pelosok. X))

Dari semua masakan padang yang pernah saya coba, ada 5 masakan padang terfavorit, yaitu:

Continue reading “iEAT: 5 Masakan Padang Terenak versi Ransel Ijo”