Labelling

Ada gak di sini yang pernah merasa insecure karena penilaian orang lain terhadap diri sendiri?

Merasa bahwa: kok bisa sih mereka mikir aku kayak gitu? Jahat banget!

Atau merasa bahwa apa yang dilakukan sudah benar, tapi dinilai berbeda oleh orang lain. Alih-alih mengklarifikasi ke kita, mereka justru menjustifikasi negatif dengan mudahnya. Kemudian pelan-pelan berpikir: apa iya kali ya aku kayak yang mereka bilang?

Lambat laun memercayai label negatif yang orang sematkan ke kita.

Label yang awalnya tidak kita percayai.

Lalu, semalam menemukan twit Mufti Menk ini:

Never allow people who use words so irresponsibly to sabotage your self-image! – Mufti Menk

Menurut saya, yang sangat mengetahui diri sendiri ya kita sendiri. Benar, ada orang-orang terdekat yang juga mengenal kita. Penilaian mereka penting ndak? Penting, untuk kamu terus upgrade kualitas diri dan disampaikan dengan cara yang bijak. Tapi jika yang menilai buruk dirimu adalah orang di luar circle A1-mu, lalu dengan cara yang tidak arif – untuk apa dipikirkan?

Begini, orang bebas berbicara apapun tentangmu.

Tapi kamu juga bebas merespon hal tersebut.

Jangan semua penilaian orang, terutama yang sekiranya bisa mengecilkan valuemu, didengarkan. Namun, jika penilaian tersebut juga disematkan oleh orang terdekatmu, bisa jadi memang hal tersebut perlu dikoreksi dari dirimu.

Dan bagi yang terbiasa menilai orang: stop it!

Berhentilah menilai orang, berasumsi dengan karakter orang. Apalagi jika tidak terlalu mengenalnya. Tahan semua penilaian ke orang lain. Karena kamu tidak tahu apa dampak dari kata-katamu. Pernah terpikirkah bahwa kata-kata itu bisa membuat seseorang depresi?

Kita tidak pernah tahu secara pasti apa saja yang sudah dilalui seseorang. Sedekat apapun kita. Kenapa? Karena bukan kita yang menjalaninya. Bisa dari luar, mereka baik-baik saja. Tapi siapa yang bisa menebak isi hati orang lain?

Semoga kita dimudahkan Allah untuk mengamalkan hadist:

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.” (Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47)

Dan bagi yang saat ini sedang berjuang untuk kembali memercayai valuemu lebih baik dari penilaian yang orang sematkan ke dirimu, “Kamu lah yang paling mengenal dirimu sendiri dan teruslah berusaha menjadi orang yang disukai Allah. Bukan disukai mahluk.”

L

Legacy

Hidup tuh gitu ya, ups and down.

Di waktu yang gak bisa kita tebak, prediksi dan asumsikan.

Tiba-tiba, langsung saja terjadi.

Seperti kemarin, mendengar kabar yang tidak menyenangkan.

Merasa bahwa: berat untuk dijalani.

Kemudian setelah tenang, mencoba melanjutkan kegiatan seperti biasanya. Lalu terucaplah: “Ya, kalo aku sih mikirnya legacy apa yang ingin kita tinggalkan di dunia ini, bagi orang-orang yang akan nerusin langkah kita ini” – ucap seorang partner kerja, yang memang sedang dalam ranah diskusi pekerjaan.

I mean – saya lagi gak minta dinasihati, memang benar-benar fokus kerja, lalu tetiba ada kata-kata itu yang pas sekali dengan kesedihan sebelumnya.

Saya langsung mikir: “Apa ini cara Allah ngasih tau saya sesuatu ya? Membuat saya sadar bahwa kita ndak bisa hanya berfokus ke satu puzzle, ke goal yang dekat. Tapi perlu sering-sering mengingatkan diri kepada goal yang lebih jauh dan utama.

Kalau kamu pernah ndak merasa Allah bicara dengan cara yang unik?

L

Si Extrovert dan Pandemi

Pastinya ini tidak mewakili para ekstrovert di seluruh dunia. Ini hanya mengenai si extrovert, yang punya blog ranselijo.com saja🙃

Bulan ke berapa sih pandemi ini?

Bulan ke-7 ya?

Alhamdulillah fisik sehat, jiwa psikologi dan nalar diusahakan untuk selalu sehat karena harus yakin bahwa fase yang sedang dilalui saat ini adalah ketetapan yang terbaik dari Allah.

Apakah langsung nrimo?

Oh tentu tydac.

Ada masa muncul pertanyaan: separah ini ya?

Tapi alhamdulillah dipertemukan di momen dan orang-orang sholih dan sholihah yang selalu mengingatkan bahwa “apapun yang dari Allah, pasti baik”.

Di awal pandemi, saya pernah menulis mengenai hal serupa saat 2 bulan #dirumahaja.

Dan layaknya dunia saat ini, ada aja situasi di kantor yang membuat diri menghela nafas. Alhamdulillah saya masih bisa terus berkontribusi di kantor.

Pastinya ada beberapa bidang pekerjaan yang belum bisa running dulu, yaitu travel agent di kantor. Namun alhamdulillah ada usaha lain yang bisa dikerjakan dan cukup menghasilkan, semoga juga bermanfaat bagi pendapatan tim, yaitu membuat berbagai macam pelatihan online, diawali dengan english course, kemudian arabic course, coding class, dan sebagainya.

Doain ya agar Allah ridho dan berkahi. Aamiin…

Karena alhamdulillah banyak hal yang dikerjakan, sisi ekstrovert saya tidak banyak mengeluh. Bahkan bisa dibilang ada beberapa momen ya saya pengennya sendirian aja. Di kamar, bikin ini itu. Apakah saya sudah beralih menjadi ambivert ya? Hmm…

ranselijo.comSemoga kita bisa kembali makan di luar dengan aman ya

Apalagi ya yang mau diceritain?

Pelan-pelan ya akan kembali menulis di sini.

Semoga bermanfaat!

Ladeva

Beranikah Kita?

Bismillah

Saat selesai menonton video ceramah Ustadz Nouman Ali Khan yang berjudul Berani Mengatakan Kebenaran, dada saya agak sesak dan berpikir: “Jika saya ada di kondisi yang dialami oleh Jenderal Firaun – yang merupakan satu-satunya jenderal muslim, apakah mampu saya berani mengakui identitas muslimnya saya di hadapan para jenderal Firaun dan Firaun itu sendiri?”

Sebuah pertanyaan yang seharusnya tidak perlu dipikirkan jawabannya, bukan?

Ya Rabb…

QS Al-Mu’min ayat 28

Source: https://tafsirweb.com/

Jadi ada apa dengan video ini?

Di grup Martikulasi, panitia mengawali pemberian tugas dengan sedikit clue tentang video yang saya kutip di bawah ini:

Bismillaah.

Alhamdulillah di pekan kelima kita telah mempelajari bagaimana caranya supaya ujian hidup tidak berakhir dengan tragedi. Belajar menyadari tanggung jawab dakwah yang kita emban. Dan yang akan diemban oleh generasi penerus kita.

Bagian dari dakwah adalah menyuarakan kebenaran. Dan berani untuk menyuarakannya. Contoh orang yang berani menyuarakan kebenaran, dihadirkan di video ini. Namanya tidak diketahui tapi di Al-Qur’an dia diabadikan sebagai mukminu aali Fir’aun. Seorang yang beriman dari pengikut Fir’aun.

Ustadz Nouman cukup menggebu-gebu berkhutbah di video ini. Mungkin karena peristiwanya masih hangat terasa. Kala itu. 

Video yang diunggah tanggal 15 Mei 2018 oleh kanal Nouman Ali Khan Indonesia ini berasal dari sebuah video yang diunggah hari Sabtu, tanggal 20 Desember 2014 oleh kanal NAMCC. Khutbah Jumat-nya sendiri disampaikan tanggal 19 Desember 2014. Berjarak hanya tiga hari setelah peristiwa pembantaian 141 orang, 132 diantaranya anak-anak, di Peshawar, Pakistan, yang terjadi pada tanggal 16 Desember 2014. Beritanya dimuat di bbc.com pada hari yang sama. Juga di kompas.com tiga hari kemudian, dengan angka korban mengalami sedikit penambahan.

Pembunuhan anak-anak adalah the ugliest military tactic. Atau, one of the most demonic, satanic tactics. Taktik keji dengan tidak membunuh lawan, tapi membunuh anak-anak mereka. Taktik yang sudah ada sejak zaman Fir’aun. Yang memang terkenal keji itu. Tapi yang terjadi di Pakistan itu, membuat Ustadz Nouman tidak bisa melanjutkan nyetir mobil. Harus menepi dulu. Tak kuasa menahan tangis. Karena yang membunuh anak-anak, kali ini, bukan Fir’aun. Tapi mereka yang mengucapkan laa-ilaaha-illallaah. Ratusan nyawa yang melayang itu adalah anak-anak kita.

Ada yang japri Ustadz Nouman. Menginformasikan bahwa ada sebuah hadits Bukhari yang membenarkan tindakan brutal tersebut. Hmmm. Mereka yang keji itu bahkan tidak pantas untuk menyebut nama Rasulullah SAW yang mulia. Mereka bukannya belajar hadits lalu mengamalkannya. Yang mereka lakukan adalah tindakan politisasi hadits. Jika ada sunnah yang mereka ikuti, itu bukan sunnah Rasulullah SAW, tapi sunnah dari Fir’aun la’natullaah.

Khutbah Ustadz Nouman ini sekaligus adalah sebuah contoh bahwa Ustadz Nouman sendiri telah menyuarakan kebenaran. Dengan berani. Tidak takut, misalnya, dibunuh oleh orang Taliban yang mendengarkan khutbah ini, atau bahkan bisa saja berada di salah satu kerumunan jamaah yang sedang mendengarkan khutbah saat itu.

Kita tinggal mencontoh saja. Ketika ada kebenaran yang harus diungkap, tidak bisa kita tinggal diam. Diam saja berarti spineless. Lemah. Ustadz Nouman menjelaskan bahwa the weak atau the oppressed berada di neraka bersama-sama dengan those who are in the position of power. Semoga kita tidak menjadi kaum yang lemah yang berakhir di neraka. Na’uudzu billaahi min dzaalik.  


Tautan berita terkait pembantaian yang sebagian besar menewaskan anak-anak.

Di BBC
https://www.bbc.com/news/world-asia-30491435  

Di Kompas https://internasional.kompas.com/read/2014/12/19/1918035/Balas.Pembantaian.di.Sekolah.Tentara.Pakistan.Tewaskan.50.Taliban  

***

Lagi, dalam ceramahnya, Ustadz NAK membahas kisah Nabi Musa AS. Dan dari sekian banyak kejahatan yang dilakukan oleh Firaun, Firaun memberikan ‘sedikit perbedaan tindakan’ kepada Nabi Musa AS, yang ia besarkan. Kenapa?

Karena Allah lah yang menguasai hati setiap manusia, bahkan hati seorang Firaun sekalipun dan tidak ada yang bisa luput dari kehendak dan kekuasaan Allah.

Dan di video tsb, Ustadz NAK menjelaskan bahwa Allah sangat menghargai orang beriman yang menggunakan kedudukannya untuk membela kebenaran.

Jika ada yang berjuang demi Allah maka Allah akan melindunginya. Dan kita harus yakin dengan perlindunganNya, agar berani untuk mulai berjuang. Ketika kita bisa menunjukkan keberanian kita kepada Allah maka kita tidak butuh perlindungan yang lainnya. Bukankah tidak ada perlindungan yang lebih baik, selain perlindungan Allah?

Ladeva

Support System itu…

PENTING BANGET!

Kelar dah tulisan ini 😀

Ada yang punya opini lain?

Hal mengenai support system yang baik benar-benar saya syukuri selama hidup. Sebuah rejeki dari Allah yang ya Rabb…mahal banget! Kenapa?

Gini, pernah gak denger: “Duh, susah banget gak ada yang dukung gw, padahal niat gw tuh baik lho!”

Atau: “Gw ngerasa sendirian deh. Gak ada yang peduli maunya gw. Padahal yang gw butuhin cuma dukungan dari mereka aja. Biar yang realisasiin gw aja!”

Pernah?

Kalau kamu berada di lingkungan yang penuh dengan fully support dari keluarga, pasangan, anak, dan semuanya terus mendengar kalimat di atas keluar, put your sympathy on the first place ya. Umpetin dulu deh rasa bahagia kamu karena dapat dukungan penuh. Jangan sampai bilang: “Wah kasian, kalau aku alhamdulillah sih dapat banyak support!”

Hei…gak gitu dong marpuah cara bersimpati.

Dengarkan saja cerita mereka. Sering banget yang terjadi orang hanya butuh didengarkan daripada dikasih bombardir solusi atau membandingkan beratnya penderitaan antara kamu dengan yang lain.

Oke, balik lagi ke hal support system.

Selama lebih kurang, kerja dari rumah – banyak banget hikmah yang saya dapatkan. Satu per satu akan ditulis insyaa Allah. Salah satu lessonnya adalah mengenai menjadi dan mendapatkan support system dari keluarga dan semuanya.

Ada apa dengan menjadi dan mendapatkan?

Gini, seberapa sering diri kita menjadi penuntut atas tindakan orang lain ke kita?

Menuntut orang untuk mengerti
Menuntut orang untuk selalu ada bagi kita
Menuntut pemahaman tiada bertepi
Menuntut keluangan waktu tiada berbatas

ke KITA.

Dan seberapa sering sih kita menjadi orang yang mau:

meluangkan waktu untuk mendengarkan
menurunkan ego agar bisa lebih memahami, memberi ruang
dan…mudah memaafkan bahkan sebelum ada pengucapan maaf dari pihak lawan

Jawab sendiri-sendiri aja ya 🙂

Begitupun dengan masalah ‘support system’.

Sebelum kita menuntut orang menjadi pihak yang selalu mendukung atas semua tindakan dan mimpi kita, coba yuk introspeksi diri apakah kita sudah menjadi orang tersebut? Apakah pernah kita mendukung orang-orang tercinta untuk meraih mimpi mereka?

Seberapa sering kita menutup mulut, menahan diri untuk bilang: “itu gak mungkinlah! mimpi lo ketinggian banget!”

dan

Seberapa sering kita diam-diam mendoakan serta mencari cara agar mereka dapat mencapai mimpi mereka?

**

Bekerja dari rumah mengajarkan saya melihat hal tersebut secara lebih jelas.

Gak mungkin banget saya bisa kerja di rumah secara efektif selama 7-8 jam jika gak ada yang bantuin beberes rumah, masakin, ingetin untuk makan, dan sebagainya.

Gak mungkin bisa jika ponakan saya terus menerus maunya ditemani baik belajar atau bermainnya.

Sesederhana kalimat: “Nanti aja Cip temenin Raihannya kalau tugas Cipa udah selesai.”

Mrebes mili akutu kalau digituin…

Jadi, yuk bareng kita benahi masalah ego ini.

Sebelum nuntut ‘terciptanya support system yang mumpuni bagi semua mimpi dan aktivitas kita’ coba switch mindset kita untuk menjadi orang yang selalu mendukung mimpi orang lain.

Soon or later, ada aja hal baik yang bisa membantu meraih mimpi dan memudahkan langkah-langkah kita.

Put your faith ya!

See you!
Ladeva