iTravel

Tiga Alasan Kenapa Suka Gojek

Sebagai masyarakat Jakarta yang kotanya sedang dibangun abis-abisan, kehadiran Gojek dengan tarifnya yang terjangkau benar-benar seperti oase di padang savana. Bayangkan saja perjalanan dari kantor ke rumah sekitar pukul 5 sore berhasil menghabiskan waktu selama 2 jam lebih. Yang niatnya pulang on time, berujung kepada pulang terlambat karena baru tiba pukul 7 malam. Kendaraan roda empat bukan lagi pilihan saya di jam pulang kantor, mau itu kendaraannya ber-AC atau tidak ber-AC. Intinya mah ya…sudah tidak kuat lah dengan macetnya Jakarta.
Nah makanya sejak ada Gojek, rasanya hidup lebih mudah aja. πŸ˜€
Pergi tidak perlu terlalu pagi dan pulang pun tidak perlu energi tambahan menghadapi jalanan. Eits, di sini udah pada tau lah ya Gojek itu apa?
Iya, Gojek yang saya maksud adalah layanan ojeg yang sistem transaksinya itu via aplikasi di smart phone dengan tarif yang tidak terlalu mahal – dan di promo ini tarifnya Rp 10.000 ke mana saja asal masih di bawah 25 km!
Dari sudut pandang customer (dan ini subjektif banget) yang berhasil membuat banyak customer puas dengan pelayanan Gojek adalah karena keramahan drivers nya. Coba bayangkan secanggih apapun sebuah terobosan armada transportasi jika drivernya tidak ramah, ya besar kemungkinan customer sulit terpuaskan. Teman saya bahkan pernah bilang bahwa driver Gojeknya itu ramah banget karena saat bertemu, langsung menyapa dengan santun bahkan saat sudah sampai tujuan, drivernya mengucapkan ‘Semoga sukses ya, Bu’. Rasanya…keramahan itu sih yang bikin customer ketagihan untuk menyewa jasa Gojek.
Yang kedua adalah interface Gojek di smartphone yang clean, elegan, dan mudah dipahami. Di smartphone saya ada dua aplikasi layanan transportasi, nah jika dibandingkan antar kedua aplikasi tersebut, saya lebih mudah memahami aplikasi Gojek.
Yang ketiga, fast response dari drivernya. Meski beberapa kali (menurut pengakuan drivernya) server sedang hang, ya…so far, saya masih cukup puaslah dengan fast response driversnya Gojek. Paling gak, saya hanya butuh waktu 3-5 menit menunggu untuk di-approved.
Apalagi ya?
Kalau kamu, ada komen gak tentang Gojek? πŸ˜€
o_19icm012rtkjd2o1bjfn0okida
Last but not least, semoga Gojek bisa lebih baik servicenya agar customer tetap menggunakan Gojek meski harga tidak lagi dalam masa promo.
See you!
Deva
Advertisements

45 thoughts on “Tiga Alasan Kenapa Suka Gojek”

  1. Aku juga suka dan kebantu banget ada si Gojek ini, ke kantor atau kemana aja dan yang paling sering sih, order makanan apa aja hahahhahaha….Semoga layanannya jadi lebih baik seiring dengan meningkatnya pelanggan πŸ™‚

    Like

      1. Kalau Order Makanan, ada di menu Apps nya Go – Food. Klik aja menu tsb, nanti ada rekomendasi restoran yg udah kerja sama, atau bisa search tipe makanan yg kita mau, nanti muncul deh rekomendasi restoran apa aja & lokasinya dimana? klik di resto nya, nanti ada pilihan menunya lagi, makanan/minuman, tinggal pilih nanti muncul beragam menu resto tersebut + harga + pilihan porsinya, kita tinggal isi aja mau apa aja & berapa porsinya.Nanti Appsnya akan mengkalkulasi sendiri total pemesanan makanan. Tinggal klik Ok, tinggal nunggu Driver yang mau ambil pesanan kita. Kalau sudah dapet ssegera hubungi Drivernya, konfirmasi ke dia apakah dia punya uangnya sejumlah pesanan kita, dan konfirmasi apakah pesannya jelas. Dia akan bilang kok, cukup apa enggak duitnya, kalo gak cukup bisa kita cancel dan cari driver lain hehehe…Pengalaman aku pernah pesen Pempek sampai dengan 500rbu hahahha.

        Like

  2. Sejauh ini sayapun sangat puas dengan layanan moda by apps, khususnya gojek. Selain drivernya ramah, mekanisme kayak gini gak bikin kita merasa tertipu dengan argo yg biasa ditawar-tawar itu. Apalagi kalo drivernya gps friendly, gak akan takut dibawa kemana-mana. Dan yg paling penting sih ketersediaannya yg tinggal tat-tit-tut trus ngejemput, gak usah panas-panasan dulu nyari ojek yg belum tentu ada di pangkalan.

    Like

  3. aahh gojek ini penyelamatku dikala males ngadepin macet jalarta and gampang banget buat pesen makanan , ambil orderan dll. drivernya juga sopan2 semua ..secara aku sebenernya takut naik motor jadi selalu minta buat pelan2 hihihi

    Like

  4. ahh mba deva aku pelanggan setia gojek hihhhihi kalo diajakin jalan sama temen di daerah tengah scbd kuningan lalala gitu tiba2 jadi kerasa deket dan murah (secara aq tinggal di condet) karena bisa pake gojek jadi hemat deh uang taxi nya hihihihih tapi btw kepikiran ga sih ini semoga yah perusahaan gojek nya tetep berdiri soalnya itung2ngan untung ruginya ga masuk di aq hihihh mungkin karena aq gatau kali yah :p

    Like

    1. Viva la’ceban ya Mbak πŸ˜€

      Hehehe…

      Tentang hitungan laba ruginya Gojek sebenarnya bisa panjang banget dibahasnya, Mbak. Kapan-kapan kita bahas deh. πŸ˜€

      Tapi ya kalau pelanggan terus setia dgn Gojek meski harga kembali normal, keuntungan besar pasti diraup Perusahaan. πŸ˜‰

      Like

      1. alhamdulillah kalo gt mba takut aja mereka rugi trus gojek gaada lagi kasian semua drivernya 😦 yaampun harus meet up lah kita ya mba kapan2 buat ngomongin gojek hihiihiih πŸ˜‰

        Like

  5. Inovasi yang outstanding banget ya mbak πŸ™‚ salut dengan pendirinya. Sederhana tapi menyejahterakan orang banyak..

    Like

  6. Belum pernah nyoba sih Mbak, tapi pas dulu turun dari bus di terminal Bungurasih, Sidoarjo, langsung naik ojek ke rumah. Lha saya dikasih helm gambar gojek. Tapi gak tahu pengemudinya orang Gojek atau bukan hehehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s