iLearn

Ransel atau Koper?

Semalam di grup admin BEC, Ryan nanya ke saya apakah saya termasuk ransel atau koper? Tiba-tiba ngerasa dejavu dan akhirnya kepikiran untuk nulis hal ini lebih lengkap di sini.

***

Setiap ditanya tentang ransel atau koper, saya langsung menjawab dalam hati, “tergantung”.

Tergantung tujuan, keperluan, budget, dan keinginan. Karena pada dasarnya preferensi tiap orang itu berbeda-beda. Dan rasanya gak perlu untuk pengkotakan, “kamu ransel” atau “kamu koper”. Terus jika yang memilih backpacking (yang lebih sering diidentikan dengan ransel) nyinyirin si ransel, atau sebaliknya. Itu bikin males ngeliat, males ngebaca. 😀

Sebenarnya sih ya, rasa malas dari saya tentang pengkotakan itu, gak hanya di dunia traveling aja, tapi juga di bidang lain. Misalnya, “Kamu PC atau Mac?” Haduh kakak…kita dangdutan aja yuk!

Syukurlah semakin ke sini semakin banyak orang yang lebih terbuka pikirannya, untuk tidak lagi main nyinyir-nyinyiran dengan orang yang beda pilihan dalam gaya travelingnya. Jadi ingat beberapa hari lalu saya komen di blognya Zilko.

Setuju banget bahwa tiap orang punya preferensi masing-masing.  [Source: Blog Zilko]
Setuju banget bahwa tiap orang punya preferensi masing-masing.
[Source: Blog Zilko]
Yang pasti selama ini, saya gak pernah naik gunung atau ke pantai dengan menggunakan koper. Pertimbangannya lebih ke efisiensi aja. Kecuali kalau ke daerah yang rutenya dirasa mungkin pakai koper dan bawaannya sangat banyak untuk 2 minggu, nah baru deh koper dikeluarkan dari gudang. Tapiii kalau ransel dan koper dikorelasikan dengan jumlah biaya perjalanan, ya kadang bisa ransel bisa koper. Semuanya: tergantung. *natap nanar itin Flores*

***

Yang penting (menurut saya), perjalanan itu justru untuk meleburkan semua pengkotakan yang jamak ditemui sehari-hari.

Daripada bingung ransel atau koper, yuk ah jalan aja! 😀

R.I

Advertisements

46 thoughts on “Ransel atau Koper?”

  1. Bener banget. Aku sih biasa pake koper, tapi itu juga karena lebih nyaman (bahu sakit dari dulu nggak selesai2), klo emang perginya ke tempat yang bisa dijangkau pake koper kenapa enggak.

    Ransel aku pakai ketika pindah2 moda transportasi, kayak waktu ikutan Norway in a Nutshell kemaren, naik kereta yang nggak ada space buat koper, barulah pake ransel.

    Gitu aja kok repot yak 🙂

    Liked by 1 person

      1. Sudah ke dokter, sudah ke kiropraktor berulang kali, sembuh tapi terus balik lagi sakitnya setelah bbrp bulan. Habis jatuh dulu di Krakow, sekarang aja kalau urusan business trip kantor, aku tetep pake tas troli / koper kecil yang isinya laptop doang, daripada dipanggul di bahu.

        Maklum laptop kantorku segede gaban dan berat – ngga bisa pake yang ultrabook begituan soalnya secara profesi haha.

        Like

  2. Dulu sewaktu masih berjiwa muda dan jiwa backpackerannya masih membara *halaahh bahasaku hahaha* tentu saja pakai ransel nampak lebih keren dan praktis karena lebih mudah buat pindah-pindah. Seiring bertambahnya umur dan Skoliosisku yang makin parah, nampaknya aku berkoper saja dan memilih gaya yang lebih santai. Pakai ransel sih tetap, tapi yang daypack bukan deuter yang 40L lagi. Bulan madu 6 bulan lalu dengan memanggul 40L nampaknya menjadi akhir karierku memanggul ransel besar. Makin tuwek makin rapuh tulang hehehe

    Like

    1. Huooo aku sampai sekarang masih belum sanggup manggul Deuter 40L. Sehari-hari bawanya Deuter mini 😛 Kalau pun traveling, paling pake Deuter Gogo. Malah ngomongin Deuter x)))

      Ternyata ya dari komennya Mbak Deny dan Mbak Eva ini, alasan orang make koper bisa juga karena ada anggota tubuh yg sakit. Ngebuka sudut pandang yang lain. Thank you! 🙂

      Like

      1. Karena mantan Pencinta Alam pas SMA dan Kuliah, suka nyangsang2 di gunung gitu, jadi musti sanggup bawa barang berat banget. Tapi sejak ketauan kalo aku punya Skoliosis parah, mengurangi dikit-dikit. Lama2 kok punggung makin sakit, akhirnya nyerah deh 🙂 My Pleasure ^^

        Like

      2. Ah itu masa lalu, lupakan saja hahaha. Okee, aku susun dulu yaa ingatannya. Terakhir naik gunung yang beneran lebih dari 10 tahun lalu. Terakhir sih ke Gunung, Bromo dan Ijen hahaha. Itu sih kayaknya semua orang juga bisa. Happy Monday Dev. Banjir ya? stay safe ya ^^

        Like

  3. Jadi gimana itin ke Floresnya Dev?
    akupun tergantung kebutuhan mau pakai ransel atau koper. kalau diperjalanannya memungkinkan pakai koper, ya mending koper sih, tinggal digeret.
    Lagi pula belum tentu juga yang pakai koper itu biaya perjalanannya lebih mahal daripada yang pakai ransel.

    Liked by 1 person

  4. Setuju banget Deva. Tergantung banget emang tujuannya ke mana, mau apa, dibayarin siapa *eh??!
    Sama juga kayak pertanyaan apple apa android? Hahaha Gak sama ya? Kalo gw sih android banget, tapi gak nolak apple jugak sih. *gak nyambung
    Lain kali kalo ditanya gitu gw jawab sama ah, dangdutan aja yuk mas. Aseeek….

    Like

  5. Saya bisa dua – duanya, yeeayy haha.. Sama aja pake apa juga yang penting sampe :p ke tempat tujuan dengan selamat dan bersenang – senang. Iya kaan? 😀

    Like

  6. bener bangets. Mau ransel kek, koper kek, karung kek yang penting kan jalan-jalan bukan pake uang negara #eh 😀

    aku bawa koper kalo emang niat banget mau belanja di tempat tujuan, biar gak rempong nenteng sana sini 😀

    Like

  7. Wuihihi kalo aku mau ransel atau koper yang penting seringan mungkin dan ga ngerepotin pas mau jalan-jalan. Kalo bisa ga bawa2 ransel / koper malah 😀 mungkin ini bisa terjadi kalo kita punya kantong doraemon 😀

    Like

      1. Naaaah ttg packing, itu cerita tersendiri tuh. Hahaha…ntar aku mau nulis ttg packing. 😀

        Aku tipe orang yang males banget packing tapi harus belajar packing dengan efisien, biar gak berat bawaannya.

        Liked by 1 person

  8. Iya Dev, setiap orang punya gayanya sendiri-sendiri ya. Mau ransel kek, mau koper kek, asal yang pergi happy ya silakan-silakan aja. Masalah mahal/murah itu pun juga menurutku termasuk salah satu bentuk preferensinya setiap orang. Yang bagi si A “mahal”, belum tentu “mahal” juga bagi si B karena si B mendapatkan sesuatu yang ekstra dari situ yang ia rasa worth it kan? 😉 Bagiku kalau keluar duit sedikit tetapi di perjalanan malah tidak merasa happy, ini justru merupakan bentuk buang-buang duit, hehe 😀 .

    Anyway, kembali ke topik. Kalau aku lebih suka pakai koper Dev. Tapi setiap kali pergi aku juga bawa ransel sih. Tapi ransel biasa gitu, bukan ransel backpacker, hehe 😀 .

    Like

  9. Kalo saya mah 22nya aja dah, ransel buat barang-barang printilan yg urgent buat dipake di perjalanan semacem dompet, charger. Trus koper buat yg berat2 macem baju. *laah dikata dines luar?? hahaha
    Setuju, Mbak, koper ama ransel gak berkaitan dengan budget ya. Sama seperti ASI maupun sufor, gak berkaitan dengan kasih ibu. nahloh..

    Like

  10. Aku dulu hanya ransel gueedeee banget ala backpaker sejati. Sekarang sih ransel kecil dan koper yang “multi arah” hehehe habis demi kesehatan punggung. Manuvernya gampang dan lebih “ringan”. Ransel kecil sih buat hal2 penting yang kudu wajib ada di diri macam dokumen2 penting, uang, dll.

    Like

  11. Ah, prefwar itu memang sangat mengesalkan. Difference makes world beautiful, don’t they know? Sepanjang sejarah saya selancar di dunia maya selalu dihadapkan dengan prefwar, saya cuma bisa terkekeh :3
    Saya bahkan belum beli carrier atau koper yang “sebenarnya”, tapi dengan tas sekolah pun saya bisa jalan :hihi

    Like

  12. berhubung daku gak ada koper ya pakenya ransel lah.. tapi suamiku tipe orang yang ogah bobok di tempat gak enak.. jadi gaya ransel budget koper XD walo diriku biasanya mengirit2 terus dimarahin suami.. katanya “belum tentu bakalan balik lagi ngapain irit2 sih?” XD XD

    Like

  13. aku dua-duanya 🙂

    kalau pergi menetap di satu tempat, perjalanan agak lama dan hanya naik pesawat, biasanya malah enak pakai koper, karena bisa muat banyak dan masuk bagasi aman. Secara malah ga tega masukin ransel ke bagasi pesawat hehe. Ntar pas hari harinya baru pakai daypack, koper duduk manis di hotel..masih keliatan backpacker kan 🙂

    tapi kalau pindah – pindah tempat, naik bis, angkot, kapal dll lebih asik bawa ransel, ntar kalau kepaksa masuk bagasi pesawat dibungkus plastik atau cover nya..tetep ga rela rusak haha..kalau koper malah ikhlas aja dilempar lempar juga

    koper ransel sama saja, yuk jalan jalan

    Like

  14. Setuju Deva… Yang penting mah jalan aja, melihat tempat baru, menikmati momen yang ada. Masalah ransel atau koper, semua punya plus minus nyaman-nggak nyaman-nya sendiri 😀 Sekarang ransel, besok koper, yang penting hepi

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s