iLearn

Packing Yuk!

Tunjuk tangan siapa di sini yang paling males packing?

Saya nunjuk tangan paling tinggi! Tapi…itu dulu. 😛

Soalnya sekarang udah tahu cara packing agar praktis dan rapi. #gayabanget!

Foto di atas adalah barang-barang yang biasa ada di ransel/koper saya, yaitu:

    1. Baju. Usahakan bawa baju yang katun sehingga menyerap keringat, jika ingin main air coba bawa quick dry. Jadi asik tuh, baju basah kan biasanya basah, dengan menggunakan baju berbahan quick dry ya cepat kering bajunya. *mbulet* Dan untuk yang berhijab, kalau mau jalan-jalan dengan bawaan yang gak terlalu berat, coba deh bawa baju bercorak polos sehingga gak ribet matching-matchingin kerudung. Oh ya, untuk baju dan celana usahakan digulung ya packingnya. Biar hemat tempat dan kalau mau lebih rapi, setelah digulung diikat pakai karet gelang. Jadi, baju dan celananya tidak lecek.
    2. Underwear, kaos kaki, atau dalaman kerudung. Iya, tempatnya dipisahin dengan baju dan celana biar rapi aja.
    3. Tempat kabel. Hahaha…ini ya tempat yang selalu bikin darah mau naik tinggi. 😛 Karena meski sudah dikaretin kadang karetnya susah dipisahkan dengan karet yang lain. #halah.
    4. Peralatan mandi dan make-up. Nah, khusus untuk peralatan mandi dan make up ini coba deh teman-teman beli ukuran travel atau kalau gak punya yang ukuran travel, salin peralatan mandi teman-teman ke ukuran yang lebih kecil. Biar lebih ringan dan tidak makan tempat. Sabun cair, sampo, dan facial wash saya salin ke botol yang kecil. Begitu juga body lotion. Untuk krim siang dan malam, sejauh ini gak saya salin. Karena ukurannya tidak terlalu besar. Contohnya seperti ini:

Selain keempat kategori di atas, beberapa barang tambahan lainnya yang juga sering masuk ke tas saya yaitu:

  • Buku bacaan,
  • Notes,
  • Kipas,
  • Payung, dan
  • Dompet.

Nah, kelima barang di atas tidak saya masukkan ke tas khusus. Karena akan sering saya keluar masukkan ke tas.

Dengan adanya tas-tas kecil seperti yang ada di foto pertama membuat saya jadi lebih mudah dalam mengatur isi tas dan jika ingin mempergunakannya tinggal tarik 1 tas. Gampang dan rapi! Makanya sekarang kalau disuruh packing udah gak males-malesan lagi. 😀

Lagian ya kalau dipikir-pikir, nyaman atau tidaknya sebuah perjalanan juga ditentukan dengan kerapihan kita saat packing. Coba bayangin jika ternyata isi tas berantakan sehingga membuat berat tas tidak seimbang. Dibawa jalan sebentar saja, juga akan membuat bahu lelah atau kalau dimasukkan ke koper maka bentuknya kopernya akan menggelembung, gitu.

Jadi, packing yang rapi dan efisien memang sangat penting dalam perjalanan.

***

Kalau kamu, ada tips tambahan lain gak untuk packing praktis?

R.I

Advertisements

59 thoughts on “Packing Yuk!”

    1. Hooo…I see. Kalau aku, karena make tas yang kecil-kecil ini tiap mau unpacking udah deh tinggal naro di baju kotor. Karena udah kepisah antara mana yang mau dicuci dan yang mana gak dicuci. 😀

      Like

  1. packing is my nightmare. Kalo pergi-pergi bukan gw yang packing karena kalo gw yang melakukannya, isi satu koper bisa beranak jadi dua koper. hahaha. Gak pernah kepikiran sebelumnya pake tas kecil gitu Dev. Keren postingannya!

    Like

  2. Aku sama kayak Dita, packing selalu bersemangat karena hampir sama lah dengan tipsmu diatas cara packingku. Unpackingnya itu lho bisa sampai satu minggu setelahnya kalau tidak ada business trip dalam waktu dekat. Ini aku baru pindahan aja kalo ga gara-gara kehabisan daleman ga bongkar koper sampai satu minggu setelahnya hahaha. pemalas tingkat dewa
    Nice sharing Deva 🙂

    Like

  3. Aku suka packing seringan dan seringkes mungkin Dev, tantangan! Mungkin bisa ngebantu untuk short trip pake baju direncanakan hari apa pake baju apa.

    Pakaian biasanya aku gulung. Baju bahan gampang kusut, sesampainya di penginapan aku gantung dengan gantungan di kamar mandi. Uap air bikin yang kusut jadi licin.

    Make up: ngga usah ribet bawa blush on, berat. Lipstick bisa jadi blush on. Bawa 1 jenis krim aja, dan sabun pembersih daripada bawa susu pembersih dan tonic, berat.

    Yang terakhir, biar ngga ada yang lupa aku selalu packing pake daftar barang yang di bawa.

    Happy packing!

    Liked by 1 person

    1. Ah…thank you untuk tambahan tipsnya, Mbak Yo! Yang uap air, belum pernah euy aku aplikasiin di hotel. Terus, yang sabun pembersih itu ide bagus! Karena aku kadang masih bawa susu pembersih dan tonic meski dalam ukuran yang kecil. Dan bener deh…blush on gak perlu dibawa. 😛

      Like

    1. Nah, Grant bisa pilih handuk yang ukurannya kecil. Kalau nginep di hotel, aku prefer gak bawa euy. Makin ke sini malah bawa kain bali gitu…jadi ringan banget. Malah ya ada temanku yang gak bawa handuk tapi bawa kain apa tuh yang buat bersihin mobil. Jadi cepat kering tapi risiko gak nyaman di kulit.

      Liked by 1 person

  4. Aku juga klo packing semua digulung dan dikaretin karena klo gak gulungannya membesar dan jadi malah gak muat bayak dalam koper.
    Aku juga buat daftar packing jd tau apa aja yg dibawa dan baju2nya udh aku mix and match jadi bawahannya bawa dikit aja atasan secukupnya. Klo gak ke daerah yang bakal berair, aku suka bawa disposable undies aja hehee jadi sisa buang, loadpun berkurang 😬

    Like

      1. Hahaha gak necessarily oleh-oleh Dev. Tapi kadang barang yang menarik perhatian diri sendiri. Aku sebenarnya jarang banget bawa oleh-oleh, ringkes banget dan selalu something yang kecil aja buat ortu. Sesudahnya sih cincai aja hahaha

        Like

  5. Yg pasti aku udah jadwalin baju apa utk hari apa sesuaikan tujuan kemana. Misalnya jadwal dari tuktuk mau ke Sianjurmula2 naik motor..aku pakai celana panjang dan sweater.

    Like

  6. Aku nih yg paling males packing, nggak pinter menata-nya di dalam koper. Kasih tips dong mbak, utk packing baju gamis biar tetap rapi ditempat tujuan. pengalamanku kalo baju digulung terus dikaretin malah nggak jaruan gitu bentuknya. Tapi enaknya bawa baju gamis, irit tempat soalnya ga perlu bawa kaos/jaket/jeans lagi. Hehhehe.

    Like

    1. Aku bawanya baju gamis juga kok. 🙂 Tetap aku gulung dan karet. Terus dijajarin di dalam tas yang merah. Tergantung bahan gamisnya ya…kalau yang gampang lecek ya akan lecek. Aku pilih bahan gamis yang licin gitu, biar gak lecek klo lagi traveling.

      Like

      1. Ah I see…Iya Mbak Eka, kalau bahannya katun yang tebal, risikonya memang gampang kusut. Mungkin salah satu solusinya adalah jika sudah sampai tempat tujuan bisa langsung dibukain karetnya terus dirapiin dengan setrikaan atau taro di bawah bantal dulu, baru digantung di lemari.

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s