iLearn

Omongan itu Doa

Hari Rabu sore saya naik bajaj ke arah Wijaya dari Blok M demi menghadiri acara Ted X. Nah, ketika saya memberhentikan bajaj, saya kasih tau dong tujuan saya Wijaya 1.

Saya: 15 ribu ya, Pak.

Tukang Bajaj (TB): Iya Mbak *sambil ngebuka pintu bajaj dan bergegas nyalain gas*

Apa dalam pikiranmu?

TB itu setuju kalau bayarannya 15 ribu dan tahu arah ke Wijaya 1 kan?

Tidak lama, di perempatan jalan TB nanya banyak hal.

TB: Patokannya di mana, Mbak?

Saya: Pokoknya lurus aja Pak. Sebelah kanan lokasinya.

Jalan lagi.

TB: Mbak, itu sebelum SPBU?

Saya: Gak tau Pak. Beneran deh, cuma tinggal lurus aja kok.

Rasanya saya sudah cukup jelas untuk bilang saya tidak tahu patokannya. Saya baru 2 kali ke lokasi ini dan juga tidak bisa baca peta. Memasuki Wijaya, jalanan macet total dan hujan. Cara TB mengendarai bajaj pun sudah semakin ugal-ugalan demi bisa nyelip sana-sini. Pikir saya ketika itu, yawda deh ditambahin ongkosnya.

TB: Mbak, patokannya itu dimana sih?! *sedikit membentak*

Saya: Pak, dari tadi saya kan bilang saya gak tau…

TB: Itu sebelum SPBU atau di mana? Dari lampu merah masih jauh?

Saya: Pak, beneran…gak tau.

Hujan deras banget!

TB nanya hal serupa sampai saya bilang, “Pak, ini tinggal lurus. Nanti ongkosnya saya tambah.”

Eh, TB nyerocos gak jelas. Terus, dia minggirin bajajnya sambil ngebuka pintu.

TB: Mbak keluar aja sekarang. Ini macet banget. Saya gak dibayar juga gpp. Apa-apa gak tau kalo ditanya.

Saya: Ya ampun Pak, ini kan ongkosnya juga mau ditambah. Ini hujan, Pak.

TB: Udah keluar aja sekarang. Mau nyampe jam berapa ini! Keluar keluar!

Saya: *&%#

Emosi.

Jadi kemarin itu, hujan-hujanan lho! Gak ada payung juga. T_T

Terus cerita di atas, saya share ke Bang Dani dan Ryan, yang ketika itu juga mau menghadiri Tedx Jakarta.

Bang Dani: Iya sih emosi banget tapi kalau gw Dev, gw kasih uangnya. Gw doain dia biar berkah usahanya. Dia gak mikir kalau siapa tahu abis ngedrop lo, justru dia dapat penumpang lagi.

Saya: Duh, jadi bersalah banget udah emosi tadi.

Bang Dani: Wajar. Tapi coba diinget, kita kan gak tau doa apa dan kapan yang dikabulkan Malaikat.

DEG!

Jadi ingat kejadian beberapa hari lalu saat saya lagi main ke rumah Tante. Beliau lagi sakit. Terus ngomong gini ke anaknya yang masih kelas 1 SD: “Duh, Ibu pusing banget nih Dek. Berasa mau pingsan.” – ini ngomongnya becanda ya.

Terus sepupu saya yang kelas 1 SD itu ngejawab, “Ih Ibu, omongan kan itu doa.”

DEG!

Wah…kalau dilanjutin kontemplasi saya tentang omongan adalah doa bisa panjang bener. πŸ™‚

Be careful to what you want to saySementara saya mau mikir-mikir lagi tentang kontemplasi hari ini, coba deh baca tulisan tentang doa yang linknya saya dapatkan dari Nadia.

R.I

Advertisements

70 thoughts on “Omongan itu Doa”

      1. Wooooooiii. Apapaaan ini. Adudududh Devaaaa, malu gw. Ini pan juga buat ngingetin gwnya Dev. Biar gak esmosi yang kurang bawa manfaat. Hihihi. Semoga bisa selalu jaga lidah dan mulut kita ya..

        Liked by 3 people

  1. Aku nggak yakin juga nggak bakal emosi kalau hal seperti itu kejadian ke aku, Kak. Tapi biasa kalau ada kasus dengan angkutan umum, aku biasanya diam aja sih. Mengkalnya disimpan di hati sebelum nanti hilang sendiri.
    Semoga kita bisa lebih sabar lagi, aamiin πŸ™‚

    Like

  2. Setuju banget soalnya saya sudah membuktikan sendiri ke diri saya. Omongan yang jelek-jelek ternyata didengar dan hampir semuanya jadi kenyataan. Makanya sekarang saya tidak mau macam-macam dengan omongan Mbak, harus hati-hati sama yang satu itu, terutama yang jelek-jelek atau negatif-negatif.

    Meskipun demikian… itu pelajaran berharga sih, supaya saya tetap berpikir dan berkata positif :)).

    Liked by 1 person

    1. Huooo 😦

      Aku juga beberapa kali ngerasain dampak dari omongan negatif. Nyeselnya ampe sekarang.
      Semoga kita bisa dikasih kesempatan untuk terus belajar ya, Gara.

      Like

      1. Ya, rasa penyesalannya kadang membuat perasaan ini seolah kebal dari merasakan apa pun :)).
        Yap, amin. Mari belajar bersama :)).

        Like

  3. omongan itu emang doa mbak.. makanya sesebal apapun, seharusnya kita ambil nafas sejenak dan “astaghfirullah”.. susah emang…

    salah satu yang bikin aq nyesel itu kapan hari waktu pulang ke rumah.. udah ujan, naik motor ama suami, pake jas ujan, nggendong bayiku lagi.. tiba2 dari sebelah kiri ada motor ngejembret air ampeke kepala dong.. akhirnya itu air masuk ke helm.. sumpah aku dongkol banget dan marah.. dalam hatiku “lu ya mas.. asli gak slamet beneran lu.. nggak selamet bener lu ujan2 egois banget. semua orang ya mau pulang cepet sampe rumah tapi ya gak gini caranya juga kali ampe ngejembretin air mentang2 jalan sebelah kiri kosong tapi genangan airnya mayan tinggi”.. and you know what? beberapa hari kemudian gw ngilangin barangnya anakku yang sangat penting ampe suamiku marah2.

    kalo kuingat lagi, itu mungkin buah kemarahanku dan mengkutuk orang ituh. aku lupa kalo diriku emang gak boleh “cursing” orang lain. biasanya aku sendiri yang kena .___.

    Liked by 1 person

  4. Moga2 gak sakit ya. Ngeselin banget sih klo keadaannya kayak gitu apalagi hujan deras ya. Hmm kita juga gak tau perjuangan orang itu ya. Mungkin lagi bad day juga dan capek. Ini juga ngingetin aku next time jangan cepat emosi. Phewww!! Thank you Dev.

    Like

  5. Ya ampun diusir dari bajaj, Mbak? 😦 Wajar sih kalo emosi, kondisinya lagi super hectic dan inconvenient. Sabaarr… Saya juga bakal bingung dan panik kayaknya kalo kayak gitu. Apalagi saya cengeng hahaha

    Like

  6. Iya, makanya aku juga berusaha semaksimal mungkin untuk berhati-hati dengan omongan Dev, hehehe πŸ™‚ .

    Eh, tapi itu TB-nya memang kurang ajar bener ya. Dari segi situasi, wajar kok kalau kesal dan marah. Eh, tapi penasaran juga kira-kira gimana ya reaksinya TB-nya kalau duitnya tetap dibayarkan? πŸ˜›

    Like

  7. waduh, jadi terharu sampe di mention sampe sini. salam kenal mbak… πŸ™‚

    btw, normalnya manusia, kayaknya ya bakal gitu, myself included πŸ˜€
    kcuali yang emang udah taraf sabarnya udah tinggi. reaksinya bakal beda, hehe

    Like

  8. Ishhhh Dani bijak banget sihhhh.. Kok klo gw yg curhat, dia malah tambah ngomporin yak *garuk2 idung* hahaaha

    Oalaaaa.. Mgkn TB nya kesel krn dia nanya patokan tp dikau ga tau, Pdhl dah dikasih tau yah suruh lurus aja. Ya mgkn TB nya lg punya mslh kel x Dev.. Didoakan aja yg baik2, biar doanya balik ke kita baik juga πŸ™‚

    Like

  9. dulu… saya mudah banget mengumpat, mencaci maki, bahkan mendoakan yg jelek-jelek thd orang lain… padahal biasanya hanya krn masalah sepele… sudah tahu sebenernya, tp blm mau tahu aja waktu itu… sampai ada kejadian dmn sy pernah mendoakan orang biar “mati” saking bener-bener marah (maklum darah muda)… ga selang seminggu ybs beneran meninggal… yaa walaupun ajal itu bukan ditentukan oleh kata-kata saya, tp waktu itu langsung DEG aja… dari situ sampai skrg alhamdulillaah setiap mau berkata, menulis, bahkan hanya membatin saja selalu berusaha untuk ingat ingat gmn caranya biar seminimal mungkin muatan negatifnya… karena apa yg kita katakan, tuliskan, dan bayangkan itu bisa jadi sangat berbahaya… terlebih pada saat apa yg kita lakukan langsung diijabah oleh Allah… wallaahualam…

    Liked by 1 person

  10. Aku pernah ngalamin itu juga, lagi asik naik bajaj eh ditengah jalan mau diberentiin, abangnya ga tahan macet, lah resikolah jadi tkg bajaj di jakarta, aku & temen2 gak mau keluar dari bajajlah

    Like

      1. Wahhh galakan abangnya dong hiiyy. Aku pas naik bajaj ber-3 dan bawa belanjaan segambreng, abangnya belom sampe turun dari bajaj, baru ngomong doang, “Waduh bu saya nyerah deh kalo gini” hahaha

        Like

  11. Emang kadang susah ya Dev nahan emosinya, gw kayaknya kalo digituin udah pasti meledak-ledak dulu dan gak mau bayar hihihihihi..
    Tapiii berhubung Dani keliatan bijak maka gw mau bijak juga, lain kali gw gak akan ngomel dan bayar deh kalo di zholimin abang angkot (gw jaraaang naek bajaj)

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s