iLearn

Tajam atau Tumpul?

Kamu kalau pakai pensil warna, lebih suka yang tajam atau tumpul?

Kalau saya lebih suka yang tajam. Rasanya lebih enak meski jika digores pertama kali akan sedikit patah, saking tajamnya. Dengan ujung yang tajam, proses mewarnai jadi lebih rapi karena tidak akan keluar garis dari gambar.

Tapi ternyata pilihan saya ini berbeda dengan pilihan Raihan, keponakan saya yang berumur 5 tahun.

Dia ini lebih suka menggunakan pensil warna dengan ujung yang tumpul. Kalau Raihan menyebutnya, “pensil yang lembut”. Padahal ya…ujung pensil warnanya dia itu udah tumpuuuul banget, sampai-sampai tidak terlihat lagi ujung warnanya.

Lihat ujung pensilnya dech. Ujung seperti ini yang baru diijinin Raihan untuk diraut. :D
Lihat ujung pensilnya dech. Ujung seperti ini yang baru diijinin Raihan untuk diraut. πŸ˜€

“Kalau yang tajam, Raihan gak suka. Gak enak. Enakan yang lembut. Rautinnya yang udah patah aja, Cip,” kata Raihan ke saya saat saya sudah gemas sekali mau meraut pensil-pensil warnanya.

Yawda dech…as your command, son!

Sampai saya mengetik ini pun, saya masih tidak habis pikir kenapa dia suka ujung yang tumpul banget. Dan kerennya lagi, meski ujung pensilnya udah gak jelas, Raihan bisa mewarnai tanpa keluar garis. Rapi jali lah pokoknya. *promosi keponakan sendiri* πŸ˜€

***

Akhirnya kembali tersadari bahwa pilihan setiap orang itu berbeda, dalam hal sekecil apapun. Dan gak perlu juga menjustifikasi pilihan orang lain buruk atau baik. Apalagi jika dilontarkan dengan kata-kata yang kurang sopan. Melebar ya? Ya, sekedar reminder aja agar lebih elok dalam menyampaikan pendapat, baik secara online maupun offline.

***

Balik lagi ke pertanyaan awal, kamu lebih suka ujung pensil yang tajam atau tumpul? πŸ˜€

R.I

Advertisements

21 thoughts on “Tajam atau Tumpul?”

  1. Sepertinya ada salah kaprah, tentang cara dan tujuan. Tujuan bisa jadi sebuah perintah paksaan agar bisa tercapai. Sedangkan cara tidak bisa dipaksakan, bahkan kalau dipaksakan akan tampak lucu dan tidak nyambung, atau malah terkesan sok tahu.
    Cara itu harus disesuaikan dengan masing-masing orang, yang penting tujuannya tercapai dan tidak keluar dari aturan.
    Contoh di atas tujuannya adalah gambar diwarnai dan tidak keluar garis, caranya ya biarkan dia sendiri yang memilih.

    Like

    1. Terus pensil warna yang sekarang ada yg diputer-puter gitu kan ya Mbak Nit. Bukan yang mekanik…aku belum punya btw. πŸ˜€
      Ah, Mbak Nita pasti punya banyak koleksi, kan suka stationery. πŸ™‚

      Like

      1. Gak begitu suka pensil warna, lebih suka pakai pulpen warna-warni skrg.. Paling males kalau hrs mewarnai pakai pensil warna, apalagi yang diwarnai desain gigi palsu.. :p
        Yang diputer aku gak punya, punyanya yang mekanik, sayangnya kebanyakan warnanya kurang kereng, jadinya yang dipake yang warna biru tua aja..
        Skrg lagi tobat gak belanja stationery, kamarku udah makin berantakan.. 😦

        Like

      2. Haha iya…selain kamar yang berantakan, mungkin catatan finansial juga berantakan ya Mbak karena aku ngerasa harga stationery, terutama yang lucu-lucu, makin mahal…

        Like

      3. Itulaaah… Bulan apa itu sempet nyesek krn dalam sebulan belanja stationery lebih mahal drpd isi bensin! Parah kan ni ya! Udah di-budgetin pasti aja molor.. Tapi sekarang Alhamdulillah udah gak lagi, makanya agak sebel saat adekku minta dikirimin stationery, kakaknya lagi tahan diri inii.. *langsung curcol*

        Like

      4. Iya aku baca cerita Mbak Nita yang itu. πŸ˜€
        Ckckck aku ngebayangin betapa sukanya Mbak Nita sama stationery sampai harus ada budgetnya. Tepuk tangan! Sekarang harus benar-benar megang list prioritas, sekunder, sama tersier ya Mbak…

        Like

  2. Yang tajam dong. Tumpul dikit langsung diraut lagi deh, huahahaha πŸ˜† . Tapi iya sih, kalau yang tumpul memang warnanya bisa jadi lebih rata sih ya. Ah, tapi aku tetap lebih suka yang tajam, hahaha πŸ˜† .

    Like

  3. Kalo pake pinsil warna untuk ngewarnain gw suka yang ujungnya tumpul Dev. Bisa lebih dapet strokenya. Pincil lancip gw pake buat nebelin garis. Hehehehe. Jadi suka dua-duanya! πŸ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s