iLearn, iTravel

Jangan Traveling!

Iya, ini kesimpulan yang saya dapatkan setelah pengalaman kurang menyenangkan saat traveling akhir pekan kemarin di Curug Bengkok Leuwi Hejo dan untungnya ini tidak mempengaruhi keseluruhan acara jalan-jalannya.

Jadi, ketika saya dan teman-teman sedang duduk santai di warung Curug Bengkok Leuwi Hejo, ada yang ngebuang sampah bungkus rokok sembarangan gitu! Doh itu ya bikin kaget dan miris.

Ada seorang teman yang menegur si pembuang sampah sembarangan itu. Teman saya negor dengan santai banget, “Itu sampah kenapa dibuang sembarangan?” Terus dijawab, “Ya elah…ini kan sampah kertas, bisa terurai.”

Saat mendengar itu saya shok! Bisa sih tapi itu makan waktu berapa belas tahun keleus!

“Yah gak gitulah. Kalo semua orang berpikiran sama kayak lo yang ada sampah di sini numpuk. Lo jangan mau jalan-jalannya doang dong!”

“Yawda sih…gak ada tempat sampah juga di sini…” – sambil celingak-celinguk nyari tempat sampah.

“Ya elaaaah…lo kan bisa bawa dulu. Ntar kalo ada tempat sampah baru dibuang.”

“Kotor! Lagian gak bakalan banjir lah di sini”

“Masukin tas lo lah. Tas lo gede ini. Selipin satu juga gak apa-apa.”

Akhirnya si pembuang sampah sembarangan itu pun memungut sampahnya lagi dan menyimpannya di tas.

***

Kesel gak?

Saya sih kesel banget!

Salut sama kegigihan teman saya yang negor dengan santai dan bisa membuat sampah terpungut lagi.

Terus ya, saya jadi ingat ketika saya ke Kupang sama bos saya. Saat itu, kami sedang di dalam mobil. Terus sopir sewaan membuang sampah teh kotak dari dalam mobil ke jalanan. Tahukah kamu apa yang bos saya lakukan?

Bos: “Eh A [sebut dia A, daripada Mawar, kan? Ini kan sopirnya laki-laki dibahas], itu kamu kenapa buang sampah sembarangan?

A: Hehehe…kan gak apa-apa, Bos!

Bos: Berhentikan mobilnya dan tolong pungut lagi sampah tersebut.

Mobil pun berhenti dan sopir tersebut ngambil lagi sampahnya dan dia pun cari tempat sampah terdekat.

***

Dari dua contoh di atas, coba deh…geleng-geleng kepala gak sih kalau sampai sekarang…masiiiiih aja ada orang yang harus kita ingatkan untuk membuang sampah di tempatnya. Kalau pun gak ada tempatnya, bisa kan masukin tas dulu atau tenteng aja dulu kek ya!

Pengin banget bilang, “Keponakan-keponakan saya aja tau kalau sampah itu harus dibuang di tempat sampah atau kantongin dulu sampai nemu tempat sampahnya”.

Balik lagi ke kejadian yang pertama.

Tadi si pembuang sampah sembarangan bilang “gak akan banjir di sana karena di sana air terjun?”

Nih dijawab secepatnya:

Foto: Ci Evi
Foto: Ci Evi

Teman-teman lihat ada warung kan di sisi sebelah kiri foto? Nah, itu lokasi kami duduk-duduk dan si pembuang sampah sembarangan sempat membuang sampah di dekat-dekat situ. Ini terjadi lebih kurang 2 jam setelah kami ngobrol itu.

Duduk santai…hujan gerimis….hujan deras…gerimis…terus kami sempat lanjut untuk ke air terjun yang lebih jauh lagi, eh pas sampai sana tiba-tiba gledek beberapa kali. Saya dan beberapa teman memutuskan untuk lanjut turun dari air terjun dan mencari kamar mandi untuk berganti pakaian tapi beberapa teman lainnya memilih untuk berada di warung dulu. Eh, tidak disangka hujan semakin deras dan banjir pun datang!

Alhamdulillah teman-teman saya selamat semua. Wah, untuk cerita lengkapnya nanti deh, Insya Allah.

Kembali ke topik, kebayang gak kalau setengah dari pengunjung berpikiran yang sama, “Ah, sampah rokok doang.” atau “Sampah plastik doang! Kan gak ada tempat sampah!”

Ya elah…sorry nih ya kalau rada galak.

Kita protes kalau tempat wisata kotor. Kesel karena itu ngerusak hasil foto kita yang mau kita share di media sosial. Bilang kalau media asing terlalu menggembar-gemborkan sampah di Kuta saat foto sampah menjadi cover majalahnya. Tapi untuk naro sampah di tempatnya aja atau membawanya kembali pulang – at least sampai menemukan tempat sampah – kita enggan. Maunya tempat wisata yang bersih, indah, dan segar tapi pernah gak nanya ke diri sendiri, jangan-jangan kita, kebiasaan, dan pola pikir kita lah yang sebenarnya membuat rusak kebersihan tempat wisata. Beneran deh, I told you one think, if you not ready to clean up your trash, better you not traveling to anywhere!

Doh…please, change your mindset and behaviour! Gak susah kan buang sampah pada tempatnya? Gak kan?

Image from here

 

R.I

Advertisements

82 thoughts on “Jangan Traveling!”

  1. ini sih gemesin banget, nih, perkara buang sampah sembarangan. GEMES KESEL gitu kalo lihat yang buang sampah sembarangan trus ditegor malah jawab seenaknya. HIH! Semoga semakin banyak yang sadar ya, bahwa kebiasaan buruk tuh harusnya dihentikan bukan diterus2in karena sudah biasa.

    Liked by 1 person

  2. Iya, Mba Dev, sebel banget sama orang yg begitu. Apalagi ada yg malah marah kalo ditegur. Banyak orang yg taunya banding2in Indonesia sama negara lain kalo soal kebersihan, tapi sendirinya gak mau berbuat hal kecil utk kebersihan lingkungannya. Apa susahnya sih buang sampah pada tempatnya *emosi haha

    Liked by 1 person

  3. Setuju Dev. Jangan jalan2 kalau gak bisa jaga tempat. Kmrn baca di tulisan salah satu travel blogger juga gitu. Dia jadi. Prefer gak sharing tempat wisata kalau ujung2nya gitu.
    Akunya jadi inget pas Jakarta Clean Project. Beneran. Semua dateng ke Kota Tua cuma buat nyampah.

    Liked by 1 person

  4. Seperti juga api, tumpukan sampah besar dimulai dari sampah kertas bungkus rokok yang gak seberapa ya..Di sekolah sejak TK kita sudah disosialisasikan tentang membuang sampah di tempat sampah, terus gede mengapa sering lupa ya? πŸ™‚

    Liked by 1 person

  5. THIS! saya juga suka pengen negor abang-abang angkot yg buang sampah botol air mineral dia di jalan, ini sering banget, tapi aku takut dinyolotin. Kalo lg gak maju sih bisa ku pungutin langsung. Ah, saya mo belajar berdebat nyiapin jawaban dl kalo2 yg dikasih tau nyolotin. HUP! Keren tu temen Mbak yg bisa counter attack itu hahaha

    Liked by 1 person

    1. Iya temanku itu emang keren banget. Aku kemarin diem aja ngeliatin mereka debat karena tahu blm mampu maintain emosi hahaha…
      Ttg abang angkot, sama Nad…yuk belajar berani

      Like

      1. Hahaha anak SMP mah gampil ya Nad πŸ˜€
        Aku jd inget, tmnku cerita dia waktu itu nonton tayangan Agus Ringgo yg kesel juga sama ibu2 yg buang sampah sembarangan tapi mau negor gak enak. Jadi si Ringgo mungutin sampah itu sambil bilang ke ibunya itu, “Bu, saya ambil ya sampah ibu. Saya buang nanti ke tempat sampah ya bu”, nah jadi dia tuh mau nyindir halus si ibu tsb. Mungkin gak sih kita bisa kayak gitu :’)

        Like

  6. geregetan sumpah kalo ada yang suka buang sampah sembarangan, apalagi yang umurnya masih dedek2 gituuu aduuuhhh deeek jangan jadi generasi yg memalukan deh ya x_x

    Like

      1. Gak tau 😦 si Matt skr udah males negorin orang, soalnya kita pernah beberapa kali mau berantem abis dia negor orang buang sampah. Jadi sekarang diem aja.

        tadi pagi aku liat tulisan tentang buang sampah dijalan, besok deh mba foto itu tulisan soalnya lucu tapi kena banget!

        Like

      2. Kalau proyek2 penyuluhan/pendidikan tetep jalan sih ke sekolah2. Masalahnya kan anak2 itu di sekolah emang gak buang sampah tapi ngeliat lingkungan sekitar mereka buang sampah sembarangan yah balik lagi, kan 😦

        Liked by 1 person

  7. emang masalah sampah-menyampah ini udah masuk kategori gawat Dev, ngeliat sekitar aja udah miris, tumpukan dan ceceran sampah dari gang kecil sampe jalan utama pasti ada. Memang selain memulai dari diri sendiri kita juga mesti aktif mendidik lingkungan, cuma ya ituuu…. atu tatut dikepret abang angkot :((

    Liked by 1 person

  8. Itu namanya bukan banjir lagi Mbak. Itu namanya air bah… bisa hanyut kalau banjir bandangnya sebesar itu :takut.
    Setuju, jangan traveling kalau tak tahu apa esensinya pejalan :hehe. Semua dimulai dari kita untuk tidak membuang sampah sembarangan, dan disebarkan ke sekitar, yang akan menyebarkannya lagi ke orang lain sampai semua orang tidak membuang sampah sembarangan :hehe. Mari…

    Liked by 1 person

      1. Sip!
        Ditunggu cerita pengalaman menatap air bah dari dekat itu, Mbak :hehe.
        Jadi ini yang kemarin ditwit di Sentul itu yah? :hehe.

        Like

  9. Saya nangkep pesan moralnya. Cuma saya nggak ngerti kenapa judulnya “Jangan Traveling” @_@
    Dari gambarnya kirain karena musim hujan dan bahaya makanya jangan traveling. Alhamdulilah ga ada yg terluka dari kejadian luapan banjir itu.

    Like

  10. Gemes baca yang kaya gini. Itu yang ada di otaknya isinya kemana gitu ya? There’s a saying – don’t shit where you eat. Sama aja ama ini, buang sampah di tempat bumi dia tinggal.

    Like

  11. Setuju banget deh mbak. Aku juga suka bete kalo ngeliat orang buang sampah seenak jidat. Tapi kadang capek juga mbak ngingetinnya… 😦
    Kadang kalo udah saking keselnya, mending aku sendiri yang mungut itu sampah dan ngebuang di tempat semestinya….
    Lagi membiasakan diri nih mbak. Pokoknya kalo ngeliat sampah di jalan, yang sekiranya bisa diambil, langsung ambil dan buang ke tempat semestinya….

    Liked by 1 person

  12. Aslik gemessss, ada aja jawabannya kalo dilarang buang sampah sembarangan. Kalo aku sebisa mungkin biasain diri buat masukin sampah ke dalem tas kalo emang gak ketemu kotak sampah. Gak rugi juga kan bawa sampah kecil di dalem tas. Kalo gak bawa tas, ya disimpen dulu dalem kantong celana kan gak masalah. -_-
    Salam kenal πŸ˜€

    Liked by 1 person

  13. Pernah juga negur teman yang buang puntung rokok sembarangan di proyek. Malah dia yang nyolot. Besoknya tempat sampah dalam bedeng proyek kebakar gara-gara puntung rokok gak dimatiin waktu dibuang. Eh, dia ngomong lagi, “tuh kan kalo buang puntung rokok di bak sampah bisa kebakaran.” Gw cuma bilang ke dia, “otak lu dipake.”

    Merubah kebiasaan dan mindset memang susah…

    Liked by 1 person

  14. Emang susah sih kalau mbenerin daya pandang masyarakat tentang buang sampah pada tempatnya :’ ngeselin gitu kalau masih ada yang buang sampah sembarangan :’ tapi, kita bisa apa selain merubah diri sendiri dulu :’

    Liked by 1 person

  15. Sebel banget kalo ada orang buang sampah sembarangan, tanpa rasa bersalah pula. Sering mendapati ibuk2 di angkot buangin sampah plastik anaknya (entah bekas teh atau bungkus permen) lewat jendela.
    I wish I had the courage untuk negur mereka, seperti temen/Bos-nya Deva 😦
    Yang ada cuma aku termangu sambil ngedumel dlm hati…

    Liked by 1 person

  16. Langkah pertama, ditegur dengan sopan. Masih mbeling, ditegur keras. Kalau saya sih biasanya bilang “Sini sampahnya, daripada njenengan buang sembarangan, biar saya saja yang bawa dan bantu buang ke tempat sampah. Saya tunjukin bentuknya tempat sampah itu seperti apa!” πŸ˜€

    Like

  17. Ini sisi negatifnya trend travelling dengan edukasi si traveller yang kurang mengenai kepedulian lingkungan ya mba, huhu

    Like

  18. Setuju sama isi postingannya Kak. Kadang nggak ngerti lagi sama orang yang seenaknya buang sampah di jalan atau di tempat wisata. Cuma bawa sampah sementara sampai ketemu tempat sampah kan nggak susah -_-.

    Like

  19. aku juga suka omelin2 orng2 terdekat aku mba kalo mrk buang sampah sembarangan.. bener2 greget.. mrk yg buang sampah. semua yg kena imbas.nya kalo banjir.. huftt..

    Like

  20. Setujuuuuuuu banget sama postingan ini. Yang suka buang sampah sembarangan ini memang bikin gemesss. Tapi kadang salahnya aku ga berani blak-blakan buat negur kalo lihat orang buang sampah sembarangan kayak gini mbak 😦

    Like

  21. Syukurlah saya udah tertanam jiwa ngangkut sampah sendiri di tas atau kalo gak liat tempat sampah. Semoga bisa naik ke tahap ‘menegur orang’, soalnya beberapa teman yang sering saya lihat buat sampah sembarangan sering saya abaikan. Ckckkck.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s