Omongan itu Doa

Hari Rabu sore saya naik bajaj ke arah Wijaya dari Blok M demi menghadiri acara Ted X. Nah, ketika saya memberhentikan bajaj, saya kasih tau dong tujuan saya Wijaya 1.

Saya: 15 ribu ya, Pak.

Tukang Bajaj (TB): Iya Mbak *sambil ngebuka pintu bajaj dan bergegas nyalain gas*

Apa dalam pikiranmu?

TB itu setuju kalau bayarannya 15 ribu dan tahu arah ke Wijaya 1 kan?

Tidak lama, di perempatan jalan TB nanya banyak hal.

TB: Patokannya di mana, Mbak?

Saya: Pokoknya lurus aja Pak. Sebelah kanan lokasinya.

Jalan lagi.

TB: Mbak, itu sebelum SPBU?

Saya: Gak tau Pak. Beneran deh, cuma tinggal lurus aja kok.

Rasanya saya sudah cukup jelas untuk bilang saya tidak tahu patokannya. Saya baru 2 kali ke lokasi ini dan juga tidak bisa baca peta. Memasuki Wijaya, jalanan macet total dan hujan. Cara TB mengendarai bajaj pun sudah semakin ugal-ugalan demi bisa nyelip sana-sini. Pikir saya ketika itu, yawda deh ditambahin ongkosnya.

TB: Mbak, patokannya itu dimana sih?! *sedikit membentak*

Saya: Pak, dari tadi saya kan bilang saya gak tau…

TB: Itu sebelum SPBU atau di mana? Dari lampu merah masih jauh?

Saya: Pak, beneran…gak tau.

Hujan deras banget!

TB nanya hal serupa sampai saya bilang, “Pak, ini tinggal lurus. Nanti ongkosnya saya tambah.”

Eh, TB nyerocos gak jelas. Terus, dia minggirin bajajnya sambil ngebuka pintu.

TB: Mbak keluar aja sekarang. Ini macet banget. Saya gak dibayar juga gpp. Apa-apa gak tau kalo ditanya.

Saya: Ya ampun Pak, ini kan ongkosnya juga mau ditambah. Ini hujan, Pak.

TB: Udah keluar aja sekarang. Mau nyampe jam berapa ini! Keluar keluar!

Saya: *&%#

Emosi.

Jadi kemarin itu, hujan-hujanan lho! Gak ada payung juga. T_T

Terus cerita di atas, saya share ke Bang Dani dan Ryan, yang ketika itu juga mau menghadiri Tedx Jakarta.

Bang Dani: Iya sih emosi banget tapi kalau gw Dev, gw kasih uangnya. Gw doain dia biar berkah usahanya. Dia gak mikir kalau siapa tahu abis ngedrop lo, justru dia dapat penumpang lagi.

Saya: Duh, jadi bersalah banget udah emosi tadi.

Bang Dani: Wajar. Tapi coba diinget, kita kan gak tau doa apa dan kapan yang dikabulkan Malaikat.

DEG!

Jadi ingat kejadian beberapa hari lalu saat saya lagi main ke rumah Tante. Beliau lagi sakit. Terus ngomong gini ke anaknya yang masih kelas 1 SD: “Duh, Ibu pusing banget nih Dek. Berasa mau pingsan.” – ini ngomongnya becanda ya.

Terus sepupu saya yang kelas 1 SD itu ngejawab, “Ih Ibu, omongan kan itu doa.”

DEG!

Wah…kalau dilanjutin kontemplasi saya tentang omongan adalah doa bisa panjang bener. 🙂

Be careful to what you want to saySementara saya mau mikir-mikir lagi tentang kontemplasi hari ini, coba deh baca tulisan tentang doa yang linknya saya dapatkan dari Nadia.

R.I