iEat

Review Rujak Jangkung 212 Megaria

Hayooo kalo liat angka 212 langsung ingat apa?

Sayup-sayup terdengar jawaban: Wiro Sableng! Yes, kamu masuk jebakan umur. Hahaha…

Ampun…ampun…balik lagi ke Rujang Jangkung 212 Megaria. 

Tempat makan rujak yang berlokasi di dekat Stasiun Cikini, menawarkan ragam buah-buahan yang segar. Ketika saya memesan rujak ini, mata saya tidak mau lepas dari tumpukan pepaya mengkal yang sudah dikupas! Alamak, saya bisa banget membayangkan bunyi kretek saat pepaya itu saya gigit. Saya suka banget!

  

Keliatan kan tuh pepaya mengkalnya? Slurp!

Entah saya yang kurang pergaulan atau apa *halah* tapi ini kali pertama saya makan rujak dengan jeruk bali. Rasanya bagaimana? Asem-asem segar dan pedas. Dahsyat banget bumbunya. Tidak perlu repot bilang, “Mau pedas” atau “Sedang aja pedasnya”, bumbu ini pas banget di lidah saya. Kentalnya itu lho…haduh!

Selain pepaya mengkal dan jeruk bali, ada pula jambu, kedondong, nanas, bengkoang, dan jambu biji sebagai kesatuan yang rancak di rujak ini. Ada buah yang manis tapi ada juga yang asem. Dan potongannya besar-besar. Kenyang dong? Kemarin saya makan gado-gado ini bertiga dan kenyang! Apalagi jika sendiri. Saran nih jika makan rujak, minumnya air putih saja biar rasanya gak ambyar. 

Harga seporsi rujak ini Rp 20.000. Sedikit lebih mahal dibanding rujak di pinggir jalan tapi rasa dan tempat yang nyaman ya sebandinglah dengan harganya.

Tapi Dev, kalau saya gak suka rujak gimana? Tapi harus nemenin orang di restoran ini. :/

Jangan manyun, kamu bisa sekalian icip mpek-mpeknya yang bervariasi. Ada mpek-mpek kapal selam, lenjer, dan sebagainya.

  

Okesip, saya mau dong ke sana! 

Catat nih alamatnya: 

Metropole, Jalan Pegangsaan no. 21, Jakarta – Indonesia

Buka setiap hari dari jam 12 siang sampai jam 9 malam. 

Perut kenyang, hati senang. Tinggal melipir sedikit…ke bioskop deh! 😀

R.I

Advertisements