Tentang Patah

Siapa di sini yang belum pernah merasakan patah hati, patah semangat, patah akan mimpi?

Saya meyakini, sejatinya hidup pasti ada masa di mana kita harus berhenti (sejenak) karena merasa semua yang direncanakan patah (seketika). Pun dengan yang menulis tulisan ini.

Rasanya, tidak terhitung sudah berapa kali patah akan berbagai rencana, mimpi dan harapan. Tapi setiap kali hal tersebut menghantam, saya secara otomatis teringat kata-kata seorang teman lama saat masih kuliah. Ah, semoga dia baik-baik saja. Katanya, “Setiap kali jatuh untuk ke-7 kalinya, lo harus bangkit untuk ke-8 kalinya!”

Sesemangat itu ia mengatakannya.

Dan saat itu pemahaman saya belum sampai seperti sekarang. Rasanya, “Capek kali!”

Tapi bukankah memang hidup seperti itu?

Mana pernah sebuah jalan mulus tanpa hambatan. Siapa yang di kepalamu terbesit saat disebut “tidak pernah susah”? Kaum-kaum privilege?

Percaya deh, mereka pun juga ada hambatannya. Just because you don’t see something doesn’t mean it isn’t there.

Semakin ke sini pun semakin harus kuat, harus percaya bahwa jika tantangan yang sama terus menerus membuat kita patah, ya mungkin karena kita belum lulus terhadap tantangan tersebut. Oleh karena itu, diuji terus dan terus untuk hal yang sama. Pun, jika dihadapi berbagai macam masalah silih berganti, ya bukankah pasti ada rencana Allah di balik semua itu?

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? (QS Al. Ankabut; 2)

Dan seorang guru pernah juga menyampaikan, “Apapun hal buruk yang terjadi kepada diri kita, bukan karena Allah membenci kita tapi karena dosa-dosa kita sendiri. Tapi sebaliknya, jika ada hal-hal baik yang terjadi kepada diri kita, semata karena rahmatNya Allah.”

Jadi, siapapun yang saat ini sedang patah – istirahatlah sejenak. Tidak apa-apa kok untuk menepi sejenak. Nanti, jika sudah merasa lebih baik, mari kembali ke sini ya. Kembali berjuang. Dari titik nol lagi, gak apa-apa. Tidak ada yang menyuruhmu untuk selalu unggul dalam perjalanan kan?

Source: here

Yang diinginkan hanya satu, teruslah berproses menjadi orang yang lebih baik dari hari kemarin. Bukan membandingkan dengan perjalanan orang lain, melainkan dengan perjalananmu sendiri.

Patah, tidak apa-apa. Berjalan dengan luka, bukan sesuatu yang buruk kok. Terus saja berjalan, suatu saat luka itu dengan ijin Allah akan sembuh, selama kita bersungguh-sungguh mendekat kepadaNya.

Kita bikin cerita baru hari ini ya. 🙂

Deva

3 thoughts on “Tentang Patah

Leave a Reply to Bawangijo Cancel reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s