Jatuh Cinta dengan Al Qur’an (lagi)?

Assalamualaikum Sahabat Qur’an,

Pertengahan 2015 (rasanya) adalah kali pertama saya “berkenalan” dengan ceramah-ceramah Ustadz Nouman Ali Khan (for the next, saya nulisnya hanya Ustadz NAK) via tulisan Bang Syafiq di blognya, terus berlanjut ke IG Nakindo, eh diajak gabung deh di grup WA Komunitas Nakindo (Nouman Ali Khan Indonesia).

Dari WAG tersebut berkembang banyak banget ide-ide warbiayasah yang satu per satu masyaa Allah terwujudkan karena semuanya punya visi dan misi yang gede banget untuk perkembangan Islam pada umumnya di Indonesia ini, dan Al Qur’an pada khususnya. Syariatnya ya karena anggota komunitas jatuh cinta dengan Al Qur’an via ceramah-ceramah atau tadabur kisah dari Ust NAK. Semoga Allah selalu memberkahi Ustadz NAK dan keluarganya.

Long story short, demi merapikan WAG dibuatlah sebuah sistem baru yang namanya martikulasi class, sudah berjalan hmm…hampir setelah tahun mungkin ya? Saya sebenarnya sudah tertarik dari awal ide ini muncul tapi karena merasa belum bisa berkomitmen jangka panjang, jadi ditunda mulu niatnya. Alhamdulillah ala kulli hal, saat ini mulai dibuka lagi kelas martikulasinya dan saya ngerasa: this is the right time to join. Jadi ikut deh…

Kelas martikulasi itu apa, Dep?

Gimana ya jelasin yang gampangnya. Hmm sederhananya sebuah kelas yang dibuat di dalam bentuk WAG yang akan membahas beberapa video dari Ust NAK, mengelaboratenya dan share ke media-media sosial yang kita miliki. Dari kelas ini nanti akan digabung deh dengan para anggota komunitas yang memang serius nih untuk mengembangkan kecintaan kita kepada Al Qur’an, yang lagi lagi syariatnya melalui tadabbur Al Qur’an dari Ust NAK. Mau gabung? Boleh, nanti ya kalau udah dibuka lagi 😀

Nah, karena saya lagi ikut kelas tersebut, sehingga saya mikir mau nulis hasil resume video Ust NAK ya via blog ini. Kenapa? Soalnya lagi pengen menulis panjang dan terstruktur lagi gitu dan biar bisa jadi legacy aja, siapa tahu ada yang butuh, yekan? 😀

Jadi, doakan ya agar saya istiqomah nih nulis resume video Ust NAK di sini. Bismillah!

***

Martikulasi #1

Materi diambil dari video:

Generasi memahami Quran
Nouman Ali Khan – ‘Juz 27 – Hati yang Terikat dengan Al Qur’an

Di awal video Generasi memahami Quran, Ustadz NAK menjelaskan misi Rasulullah SAW yaitu membenahi suatu masyarakat yang telah jatuh dalam kerusakan dan Rasulullah harus membawanya ke dalam cahaya keimanan, seperti yang ada di dalam QS 2; 257.

Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan (kekafiran). Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

Dan untuk melakukan hal ini, tidak mudah. Proses ini pun mengingatkan kita bahwa meskipun kita – muslim – tinggal di lingkungan kondusif, tidak ada jaminan iman kita akan terus di atas, tidak akan mengalami penurunan iman (futur).

Deg!

Jujur sih ini related banget sama saya.

Muslim, tinggal di Jakarta dan alhamdulillah kerja di lingkungan yang insyaa Allah kondusif tapi ya pasti ada momen kayak ngerasa jauh dari “muslim yang ideal” atau kalau lagi sholat suka ndak khusuk, suka lupa syukur, gak inget namanya sabar kalau lagi diuji, dsb.

Lalu bagaimana caranya agar futur kita tidak berkepanjangan, tidak terlena?

Ust NAK mengingatkan kita dengan QS Al Jumu’ah (62); 2

Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata,

Maknanya apa?

Bacalah ayat Al Qur’an, tadaburi masing-masing ayatnya.

Kenapa?

Karena pada dasarnya setiap kali Allah berbicara dalam Al Qur’an maka artinya Allah sedang bicara langsung padaku.

Hadiah yang paling besar yang bisa kita terima sebenarnya adalah perkataan Allah. Allah memilih untuk berbicara langsung padamu.

Masyaa Allah…

Dan ini terjadi pada saya berkali-kali, di saat bingung mau bagaimana (duileh), terus “iseng” buka Al Qur’an sambil bergumam dalam hati: “Ya Rabb, bantu Deva ya Rabb, tunjukkin…”

Dar!

Terbukalah ayat yang nyes…banget di hati. Ya Rabb…

Apakah selalu seperti itu? Ndak selalu. Tapi percaya deh, cara Allah ngasih petunjuk ke umatNya itu indah dan benar-benar menakjubkan. Ada saja caranya. 🙂

Dan di video ini, Ust NAK juga menjelaskan betapa pentingnya kita untuk memahami makna dari setiap kisah, ayat dan penjelasan di Al Qur’an. Pun jika ada yang belum memahami Al Qur’an, maka menjadi tugas kita bersama agar pemahaman Al Qur’an tidak berhenti di satu generasi saja.

Tapi dep, susah euy belajar bahasa Arab yang kayak di Al Qur’an tuh.

Iya, penuh challenge tapi bukan berarti ndak bisa (nahan diri buat gak curhat tentang proses belajar bahasa arab selama 3 tahun yang jauuuuh dari kata: udah bisa dong bahasa arab hehehe). Kita harus yakin bahwa kita bisa memahami Al Qur’an yang bertuliskan arab ini. Kenapa?

Karena Allah udah janjikan seperti di dalam QS Yusuf (12); 2.

“Sesungguhnya Kami menurunkannya Al Qur’an dengan berbahasa Arab agar kamu memahaminya.”

Kalau Allah udah berfirman seperti itu, masak iya kita meragu? 😀

Selain itu, Al Qur’an juga bisa menumbuhkan atau menyegarkan kembali iman kita yang melemah. Hal ini bisa Sahabat lihat di video di bawah ini.

Ust NAK menjelaskan mengenai tafsir QS Al Hadid ayat 16-17, sebuah ayat yang erat banget kaitannya dengan kaum muslimin yang imannya masih lemah untuk menguatkan iman mereka kembali.

(16) Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.

(17) Ketahuilah olehmu bahwa sesungguhnya Allah menghidupkan bumi sesudah matinya. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan kepadamu tanda-tanda kebesaran (Kami) supaya kamu memikirkannya.

Analoginya bahwa ada suatu musim tertentu yang membuat bumi ini hijau, bumi seolah hidup kembali, mati sesaat namun ketika datang musim semi, semuanya kembali tumbuh, indah dan bersemi kembali. Dan bulan Ramadhan adalah musim semi untuk hati kita, sebuah bulan yang membuat hati kita kembali menjadi hidup karena terikat dengan Al Qur’an.

Dan saat ini adalah bulan Ramadhan 🙂

Bagaimana cara menjaga kedekatan kita dengan Al Qur’an?

Menurutmu bagaimana? 😀

Ya pastinya dengan membaca Al Qur’an setiap hari, sedikit demi sedikit, dengan pemahaman dan serius merenunginya. Sambil berlirih ke Allah dengan ketulusan niat yang baik.

Saat niat sudah lillahi ta’ala, pasti pasti Allah permudah pemahaman kita terhadap Al Qur’an.

Jadi, semangat yuk belajar Al Qur’an bareng-bareng!

Apalagi di bulan Ramadhan ini. 🙂

NAK

Semoga Allah hujamkan hati kita dengan Al Qur’an, mempermudah proses belajar ini dan benar-benar bisa menjadi Qur’an berjalan. Masyaa Allah.

Bismillah ya 🙂

Wassalamualaikum semuanya 🙂

Ladeva